Wednesday, January 20, 2010

Tawanan

Untuk ke satu destinasi, Padang Besar aku kira. Pemacu arah adalah Along; dia serba tahu kawasan Perlis kerana empat tahun dijadikan tempat belajarnya. Kemudian, Adib mula bersuara 'Along terer Perlis, Nuun tau habis KL, abah-umi expert Shah Alam'. Sepertinya, setiap tempat yang dikaitkan Adib itu mempunyai maksud tertentu dengan orang yang disabitkannya; tidak kira tempat asal, tempat belajar, mahupun tempat kerja. Sambung Along pula, 'Genting tu dah jadi kampung Chaq'. Adib membalas, 'Adib ngam ar dengan Kuala Kangsar'. Aku masih diam, tanpa idea. Alia yang masih menengah rendah menyatakan 'sapa nak p Egypt nanti, call me k' separuh nada berlagak bersama impiannya itu. Aku dah syak Alia ni terpengaruh dengan filem 'Ayat-Ayat Cinta'. Anje yang umur lebih setahun dari Alia pula mengambil bahagian, 'kedai2 makan halal kat Korea suma I dah hafal, juz ask me which one you all nak I belanja', juga dalam nada menyatakan impian mahu ke Korea. Anje pun aku dah boleh fikir cerita2 Korea kat pc dia hadap tiap-tiap hari dah boleh jajah minda dia. Teh yang sedar aku tidak menyatakan hak aku dari tanya mula menyoal, 'kak ngah lak area mana?'. Aku spontanis menjawab, 'Pekan Merbok, Tanjung Dawai, pasar malam Pengkalan boleh la'. Belum sempat aku nyatakan sepenuhnya kawasan karib aku, mereka sudah terhibur. Aku senyum. Adib tambah seolah pertahankan aku, 'aih.. JJ, Ipoh Parade, kak ngah expert pa'. Aku menjawab lagi, 'tak reti sangat, setakat Medan Kit dengan Medan Gopeng aku tau la'. Mereka berdekah lagi. Kali ni aku turut ketawa.

Perjalanan berjauh batu lagi dirasakan makin dekat.

3 Comment(s)

avatar

selalu macam tu jugak dgn family :) so sweet~

avatar

kamu taw area mane amalina?

avatar
Anonymous DeleteReply

yg penting kite pakar dan bangga ngan local place kite..g jauh2 tp dlm negeri hampeh..indon,bangla,myamar dll lg expert..buat malu je..

uruchimaru-kak ngah tu amalina lah..