Monday, May 24, 2010

Durjana

ketika mereka leka dengan syabu dan estacy
atau bergilir menyucuk urat nadi dengan jarum maut
bonda sedang khusyuk menadah telapak tangan
mendoakan kebahagiaan dunia akhirat
buat mereka anak-anak yang dikasihi


dan ketika mereka terpana diuliti khayalan
melayang bersama longlai derap langkah
dan mata kuyu seolah dunia milik mereka
ayahanda sedang keras membanting temulang reput
iltizamnya mengalir bersama titisan keringat
demi menyediakan secupak beras sesuap nasi
buat anak isteri yang tercinta


betapa
anak-anak gelandangan itu
tidak pernah peduli pada pengorbanan ayah bonda
tidak pernah mengerti akan hakikat kehidupan
tidak pernah menyoal baik dan buruk
untung nasib hari muka yang kian mendatang
yang direbut mereka hanyalah keseronokan sementara
dan kebahagiaan yang palsu belaka


sedarlah
bahawa dadah bukanlah karib taulan
yang bisa menjanjikan harapan segunung impian
malah ia adalah petualang segala kebinasaan
yang bakal mengheret kita ke lembah kehinaan
menggelepar pedih tanpa maruah dan harga diri
meracun minda dan mencemar sahsiah kamil


betapa indahnya ulas senyum ayah dan bonda
andai kalian bisa menyemai budi direlung bakti
menabur benih gemilang di laman remaja
buat mengotakan janji meraih kejayaan
yang manis dan amat bermakna
namun betapa pula mahalnya harga
dingin airmata mereka
pabila melihat kalian tersasar arah haluan
di jalan lurus yang terang nyata


teman,
hindarilah diri dari perangkap dadah durjana
berlindunglah dengan amal dan takwa
kerana kita punya misi dan visi
menjarah kecemerlangan ke paksi kenyataan.


karya adizack ms
deklamasi NM. Amalina
Hari Belia, 2006.