Friday, September 24, 2010

Tweet

Seperti kata sebelum, aku tak ingin kongsi. Aku tak mahu kau rasa. Jadi, aku hanya layankan saja; hanya aku dan tulisan. Sampai di mana, aku sudah puas; aku capai klimaksnya. Klimaks bertarung sama emosi.

Aku mahu kau tahu, aku sendiri membiarkan jiwa membesar dengan peristiwa2 manis yang kau beri dan kemudian kau sentap ia satu persatu.

Terima kasih.

Kerana telah kau beri keadaan itu, sampai aku jumpa yang sepatutnya. Tapi, aku masih menunggu hati untuk ikhlaskannya.

Ikhlas untuk maafkan diri aku yang bodoh percaya engkau.